Ada kesalahan di dalam gadget ini

Minggu, 21 Agustus 2011

Metode 33 Pelajaran 4

PELAJARAN 4
NA’AT DAN MAN’UT, ISIM MA’RIFAH DAN NAKIRAH, SERTA PERBANDINGAN ANTARA JUMLAH ISMIYYAH DAN TARKIB WASHFI (MAN’UT + NA’AT)
KOSAKATA:
مسلم، مؤمن، مكة
KAIDAH:
6. Jika pada susunan jumlah ismiyyah (mubtada` + khabar) harus ada kesesuaian dalam hal jenis dan jumlahnya, maka ada susunan lain yang hampir sama dengan jumlah ismiyyah, yaitu susunan man’ut + na’at (man’ut = yang disifati, na’at = sifat), hanya saja pada susunan man’ut + na’at ini kesesuaian antara keduanya ditambah dalam hal ma’rifah dan nakirahnya.
7. Isim ma’rifah adalah isim yang maknanya sudah tertentu. Sedangkan isim nakirah adalah isim yang maknanya masih umum.
Ada beberapa isim ma’rifah, antara lain adalah nama (orang/kota dll.).
Contoh: مُحمّدٌ، مكّةُ.
Isim nakirah bisa dijadikan isim ma’rifah dengan cara menambahkan kata sandang alif dan lam (ال) di depannya.
Untuk lebih jelasnya bisa dilihat pada contoh berikut:

Isim Nakirah بيْتٌ sebuah rumah بِئْرٌ sebuah sumur

Isim Ma’rifah dengan kata sandang alif dan lam البيْتُ rumah (itu) البِئْرُ sumur (itu)



Untuk membuat susunan man’ut + na’at dibandingkan dengan jumlah ismiyyah (mubtada` + khabar) sebagaimana dijelaskan pada kaidah 6 di atas dapat dilihat pada tabel berikut ini:

jumlah ismiyyah (mubtada` + khabar) الْبِئْرُ عمِيْقٌ sumur (itu) dalam

susunan man’ut + na’at dari isim nakirah بِئْرٌ عمِيْقٌ sebuah sumur yang dalam

susunan man’ut + na’at dari isim ma’rifah الْبِئْرُ الْعمِيْقُ sumur yang dalam (itu)

jumlah ismiyyah (mubtada` + khabar) الرُّكْبةُ كبِيْرةٌ lutut (itu) besar

susunan man’ut + na’at dari isim nakirah رُكْبةٌ كبِيْرةٌ sebuah lutut yang besar

susunan man’ut + na’at dari isim ma’rifah الرُّكْبةُ الْكبِيْرةُ lutut yang besar (itu)

jumlah ismiyyah (mubtada` + khabar) الطّالِبانِ جدِيْدانِ dua orang santri lk (itu) baru

susunan man’ut + na’at dari isim nakirah طالِبانِ جدِيْدانِ dua orang santri lk yang baru

susunan man’ut + na’at dari isim ma’rifah الطّالِبانِ الْجدِيْدانِ dua orang santri lk yang baru (itu)

jumlah ismiyyah (mubtada` + khabar) الطّالِبتانِ جدِيْدتانِ dua orang santri pr (itu) baru

susunan man’ut + na’at dari isim nakirah طالِبتانِ جدِيْدتانِ dua orang santri pr yang baru

susunan man’ut + na’at dari isim ma’rifah الطّالِبتانِ الْجدِيْدتانِ dua orang santri pr yang baru (itu)

jumlah ismiyyah (mubtada` + khabar) الْمُدرِّسُوْن مُجْتهِدُوْنَ guru-guru lk (itu) rajin-rajin

susunan man’ut + na’at dari isim nakirah مُدرِّسُوْن مُجْتهِدُوْنَ guru-guru lk yang rajin-rajin

susunan man’ut + na’at dari isim ma’rifah الْمُدرِّسُوْن الْمُجْتهِدُوْن َ guru-guru lk yang rajin-rajin (itu)

jumlah ismiyyah (mubtada` + khabar) الْمُدرِّساتُ مُجْتهِداتٌ guru-guru pr (itu) rajin-rajin

susunan man’ut + na’at dari isim nakirah مُدرِّساتٌ مُجْتهِداتٌ guru-guru pr yang rajin-rajin

susunan man’ut + na’at dari isim ma’rifah الْمُدرِّساتُ الْمُجْتهِداتُ guru-guru pr yang rajin-rajin (itu)

jumlah ismiyyah (mubtada` + khabar) الرِّجالُ صالِحُوْن orang-orang lk (itu) saleh

susunan man’ut + na’at dari isim nakirah رِجالٌ صالِحُوْن orang-orang lk yang saleh

susunan man’ut + na’at dari isim ma’rifah الرِّجالُ الصّالِحُوْن orang-orang lk yang saleh (itu)

jumlah ismiyyah (mubtada` + khabar) النِّساءُ صالِحاتٌ orang-orang pr (itu) saleh

susunan man’ut + na’at dari isim nakirah نِساءٌ صالِحاتٌ orang-orang pr yang saleh

susunan man’ut + na’at dari isim ma’rifah النِّساءُ الصّالِحاتُ orang-orang pr yang saleh (itu)

jumlah ismiyyah (mubtada` + khabar) الآبارُ عمِيْقةٌ sumur-sumur (itu) dalam

susunan man’ut + na’at dari isim nakirah آبارٌ عمِيْقةٌ sumur-sumur yang dalam

susunan man’ut + na’at dari isim ma’rifah الآبارُ الْعمِيْقةُ sumur-sumur yang dalam (itu)

jumlah ismiyyah (mubtada` + khabar) أحْمدُ مُدرِّسٌ Ahmad (itu) seorang guru

susunan man’ut + na’at dari isim ma’rifah أحْمدُ الْمُدرِّسُ Ahmad (yang menjadi) guru (itu)




LATIHAN
1. Apa isim nakirah dan apa isim ma’rifah itu?
2. Sebutkan perbedaan pola kalimat mubtada`+khabar dengan pola susunan man’ut+na’at!
3. Bacalah teks berikut ini, terjemahkan, kemudian sebutkan mana yang terdiri dari pola kalimat mubtada`+khabar dan mana yang terdiri dari pola susunan man’ut+na’at!
الصلوات المفروضة// الاعتكاف مستحبّ// الاستنجاء واجب// البيتان الكبيران// مسلمون صالحون//المؤمنتان الحافظتان// الطالبان جديدان// طالبات جديدات// البئر عميق// الركبتان كبيرتان// المتعلمون مجتهدون// المدرسان الصالحان// مرأة متعلمة// طالبان مجتهدان// الماء طاهر// البيوت جديدة// المياه طاهرة// دروس سهلة// النساء المسلمات// آبار عميقة// الكتب جميلة// الرجال المؤمنون//
4. Apa na’at dan apa man’ut itu?
5. Bagaimana cara membuat isim nakirah menjadi isim ma’rifah?


Diambil dari Buku CARA CEPAT BISA BACA KITAB; METODE 33 karya HM Habib A Syakur

4 komentar:

  1. saya hadir pak untuk menyimak, syukron

    BalasHapus
  2. @Zaldeeho: Silahkan... lebih dari menyimak juga boleh kok

    BalasHapus
  3. pak buku nya ada gak di toko buku ?

    BalasHapus