Ada kesalahan di dalam gadget ini

Minggu, 21 Agustus 2011

Metode 33 Pelajaran 6

PELAJARAN 6
I’RABNYA ISIM: RAFA’ DAN NASHAB
KOSAKATA:
مضمضة، استعمال، إناء، ذهبٌ، فضة، حرام، دون، قلّة
KAIDAH:
10. Ada perbedaan lain antara susunan jumlah ismiyyah dengan susunan man’ut + na’at. Pada jumlah ismiyyah, mubtada` dan khabar selalu dibaca rafa’, sementara susunan man’ut + na’at, i’rabnya tergantung pada status man’utnya.
11.a.I’rab adalah perubahan akhir kata karena perbedaan ‘amil-‘amil yang masuk kepada kata itu.
11.b.Dalam kaidah bahasa Arab, i’rabnya isim itu ada tiga, yaitu rafa’, nashab dan jarr.
Isim, jika dia berstatus sebagai mubtada` atau khabar maka dibaca rafa’. Dalam hal ini perlu dilihat akhir katanya.
Apabila isim itu mufrad (baik mudzakkar maupun mu`annats), jama’ taksir atau jama’ mu`annats salim, maka, dalam statusnya sebagai mubtada` atau khabar, huruf terakhirnya didhammah (dengan tanwin atau tanpa tanwin).
Contoh:
1. الْبِئْرُ عمِيْقٌ 3. الْبُيُوْتُ جدِيْدةٌ 5. الْمُدرِّساتُ مُجْتهِداتٌ
2. الرُّكْبةُ كبِيْرةٌ 4. الرِّجالُ جمِيْلُوْن
Apabila isim itu mutsanna (baik mudzakkar maupun mu`annats) maka tambahan akhir katanya dengan alif dan nun. Para ahli tata bahasa Arab menyebutkan bahwa tanda rafa’nya adalah alif.
Contoh:
1. الطّالِبانِ جدِيْدانِ 2. الطّالِبتانِ جدِيْدتانِ
Sementara apabila isim itu berupa jama’ mudzakkar salim maka tambahan akhir katanya adalah waw dan nun.
Contoh: الْمُدرِّسُوْن مُجْتهِدُوْن
11.c.Sementara isim-isim itu jika dibaca nashab maka huruf terakhir dari isim mufrad (baik mudzakkar maupun mu`annats) atau jama’ taksir itu difathah. Contoh: عمِيْقًا، كبِيْرةً، رِجالا; Huruf terakhir jama’ mu`annats salim dikasrah. Contoh: مُجْتهِداتٍ; Alif dan nun tambahan dari isim mutsanna berubah menjadi ya` dan nun, Contoh: جدِيْديْنِ، جدِيْدتيْنِ; dan waw dan nun tambahan jama’ mudzakkar salim berubah menjadi ya` dan nun, dan huruf sebelum ya` dikasrah. Contoh: مُجْتهِدِيْن.
Untuk status isim yang dibaca nashab akan dijelaskan kemudian.
LATIHAN
1. Apa i’rab itu? I’rabnya isim ada berapa? Sebutkan!
2. Bacalah teks berikut ini lalu terjemahkan ke dalam bahasa Indonesia!
الطاولاتُ الجديدةُ في البيوتِ الكبيرةِ
الصلواتُ المفروضةُ واجبةٌ على مسلمٍ
يحفظ محمودٌ الوضوء
المدرّسان الجميلان مجتهدان في الاعتكافِ
هذا مسجدٌ جديدٌ
المضمضةُ سنةٌ في الوضوءِ
يقرأ الطلابُ الكتب
الصلاةُ واجبةٌ
المدرسون الماهرون حاضرون
استعمالُ أواني الذهبِ والفضةِ حرامٌ
الحيضُ دمٌ خارجٌ من فرجِ المرأةِ البالغة
حفظ محمدٌ الدرسين

3. Sebutkan i’rab kata yang dicetak tebal!

2 komentar:

  1. Terima kasih Pak, sangat bermanfaat. Semoga menjadi amal yang tidak ada putusnya untuk Bapak sekeluarga.

    BalasHapus
  2. شُكْرًا اُسْتاذ.......!!

    BalasHapus