BELAJAR BACA KITAB KUNING

Minggu, 21 Agustus 2011

Metode 33 Pelajaran 9

PELAJARAN 9
ISIM GHAIRU MUNSHARIF
KOSAKATA:
ستة، عشرة، عرفة، دمشق، عالِم، أحمر، سكران، أصفر، أبيض، أفضل، تخليل، استدبار، قبلة، صحراء، خمسة، رمي، إحرام، دخول، وقوف، خفّ، جائز
KAIDAH:
15. Sebagaimana telah disebutkan pada kaidah 11, bahwa isim mufrad dan jama’ taksir itu apabila dibaca jarr maka akhir katanya harus dikasrah. Di dalam bahasa Arab ada isim mufrad dan jama’ taksir yang apabila dibaca jarr tidak dikasrah, akan tetapi difathah. Isim ini disebut dengan isim ghairu munsharif.
Isim ghairu munsharif adalah isim yang, walaupun tidak ada kata sandang alif dan lam (ال), tidak ditanwin.
Ada beberapa isim ghairu munsharif, antara lain:
a. Nama (orang/kota dll) perempuan yang hurufnya lebih dari tiga.
Contoh: فاطِمةُ، عرفةُ (Fatimah, Padang Arafah)
b. Nama orang laki-laki tetapi diakhiri dengan ta’ marbuthah.
Contoh: حمْزةُ (Hamzah)
c. Nama (orang/kota dll) yang aslinya bukan nama Arab.
Contoh: إِبْراهِيْمُ، دِمشْقُ (Ibrahim, Damaskus)
d. Nama yang menyerupai fi’il.
Contoh: أحْمدُ، يزِيْدُ (Ahmad, Yazid)
e. Nama yang diakhiri dengan ا dan ن.
Contoh: عُثْمانُ (Usman)
f. Bentuk jama’ taksir yang huruf ketiganya alif sementara harakat dua huruf sebelumnya fathah semua, dan huruf sesudah alif dikasrah. Jama’ taksir yang ini biasa disebut dengan muntahal jumu’.
Contoh: مساجِدُ (masjid-masjid)
g. Bentuk jama’ taksir yang hurufnya lebih dari empat dan diakhiri oleh alif dan hamzah.
Contoh: عُلماءُ (Ulama`)
h. Kata sifat untuk perempuan yang diakhiri dengan alif dan hamzah.
Contoh: حمْراءُ (merah)
i. Kata sifat yang diakhiri dengan alif dan nun.
Contoh: سكْرانُ (yang mabuk)
j. Kata sifat yang menyerupai fi’il.
Contoh: أحمر (merah), أبيض (putih), أصفر (kuning), أفضل (lebih utama).
Catatan:
Isim ghairu munsharif kalau sudah diberi kata sandang alif dan lam (ال), atau menjadi mudhaf, maka menjadi isim munsharif, sehingga jika dibaca jarr dikasrah.
LATIHAN
1. Apa isim ghairu munsharif itu?
2. Bacalah teks berikut ini dengan benar (terutama perhatikan cara membaca akhir kata dari setiap kata yang ada) kemudian terjemahkan ke dalam bahasa Indonesia!
في ثلاثة مواضع// فروض الوضوء ستة أشياء// سنن الوضوء عشرة أشياء// تخليل أصابع اليدين// الاستنجاء بالأحجار// الماء أفضل// استدبار القبلة في الصحراء// فرائض الغسل ثلاثة أشياء// سنن الغسل خمسة أشياء// لرمي الجمار الثلاث// الغسل عند الإحرام// الغسل عند دخول مكّة// الغسل للوقوف بعرفة// المسح على الخفّين جائز بثلاثة شرائط//
3. Carilah isim-isim ghairu munsharif pada teks di atas!
4. Carilah isim-isim munsharif yang asalnya isim ghairu munsharif pada teks di atas!
5. Sebutkan status isim-isim dari teks di atas dan sebutkan tanda i’rabnya!



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar