Ada kesalahan di dalam gadget ini

Minggu, 21 Agustus 2011

Metode 33 Pelajaran 8

PELAJARAN 8
ISIM-ISIM YANG DIBACA JARR, IDHAFAH DAN ZHARAF
KOSAKATA:
كـ، ثواب، كثير، محسن، فقه، تقسيم، أربعة، عظم، ميتة، نجس، نوم، إمام، مأموم، أمام، بعد، عشاء، غسل، دباغ، رجل، كعب، بول، غائط، غروب، شمس، رب، عالِم، كل، ركعة، عند، قيام، مسح، أُذُن
KAIDAH:
12.a.Jika ada isim didahului oleh salah satu huruf jarr maka isim itu dibaca jarr. Huruf-huruf jarr antara lain: مِنْ, إِلى, عنْ, على, فِيْ, بِـ, كـ, dan لِـ.
Contoh:
1. مِن التّقْسِيْماتِ 3. عنِ الْإِسْلامِ 5. فِيْ الْفِقْهِ 7. كالْمُحْسِنِيْن
2. إِلى الْمِرْفقيْنِ 4. على الْمُتعلِّمِ 6. بِماءٍ 8. لِلثّوابِ
Dalam tata bahasa Arab susunan ini disebut dengan susunan jarr + majrur. Huruf jarr disebut jarr dan isim yang didahului oleh huruf jarr disebut majrur. Jadi pada susunan فِيْ الْفِقْهِ misalnya, فِيْ adalah jarr dan الْفِقْهِ adalah majrur.
12.b. Susunan jarr + majrur dapat berstatus sebagai khabar. Dalam keadaan seperti ini i’rabnya jarr + majrur sesuai statusnya sebagai jarr dan majrur.
Contoh: الْولدُ فِيْ الْمسْجِدِ (anak (itu) di dalam masjid).
Kata الْولدُ adalah mubtada` dan susunan فِيْ الْمسْجِدِ adalah khabar yang terdiri dari jarr + majrur.
Khabar yang terdiri dari jarr + majrur bisa saja didahulukan daripada mubtada`nya.
Contoh: فِيْ الْمسْجِدِ ولدٌ (di masjid ada seorang anak).
Susunan kata فِيْ الْمسْجِدِ adalah khabar yang didahulukan dan kata ولدٌ adalah mubtada` yang diakhirkan daripada khabarnya.
13. Selain didahului oleh huruf jarr, isim bisa dibaca jarr apabila isim itu dalam sebuah gabungan makna yang biasa disebut idhafah.
Idhafah adalah susunan dua kata atau lebih yang membentuk satu gabungan makna yang tidak terpisahkan.
Contoh: ماءُ الْبِئْرِ (air sumur).
Kata ماءُ adalah mudhaf dan kata الْبِئْرِ adalah mudhaf ilaih.
Isim yang berstatus sebagai mudhaf kedudukan i’rabnya tergantung statusnya di dalam kalimat, sedangkan isim yang berstatus sebagai mudhaf ilaih selalu dibaca jarr.
Contoh:
a. عظْمُ الْميْتةِ نجِسٌ (tulang bangkai itu najis);
b. الْمِياهُ على أرْبعةِ أقْسامٍ (air ada empat bagian).
Susunan عظْمُ الْميْتةِ merupakan susunan idhafah, عظْمُ adalah mudhaf dan الْميْتةِ adalah mudhaf ilaih yang selalu dibaca jarr. Karena kata عظْمُ berstatus sebagai mubtada` maka kata ini dibaca rafa’.
Lain halnya dengan susunan أرْبعةِ أقْسامٍ yang juga merupakan susunan idhafah, kata أرْبعةِmudhaf, dan kata أقْسامٍ mudhaf ilaih. Karena kata أرْبعةِ jatuh setelah huruf jarr, maka kata ini harus dibaca jarr.
Catatan:
Kata yang berstatus sebagai mudhaf tidak ada tanwinnya dan tidak ada kata sandang ال.
14. Ada susunan idhafah yang hampir serupa dengan susunan jarr+majrur, yaitu zharaf.
Zharaf ada dua, yaitu zharaf zaman (keterangan waktu) dan zharaf makan (keterangan tempat).
Ketika zharaf yang terdiri dari susunan idhafah itu berstatus sebagai khabar, maka zharaf tidak dibaca rafa’, akan tetapi selalu difathah. Tidak seperti yang terjadi pada susunan idhafah selain zharaf.
Contoh:
Zharaf zaman Zharaf makan
النّوْمُ بعْد العِشاءِ
Tidur (itu) sesudah isya` الإِمامُ أمام الْمأْمُوْمِ
Imam (itu) di depan makmum
Kata النوم dan kata الإمام pada contoh di atas adalah mubtada`, dan susunan kata بعد العشاء dan أمام الإمام adalah zharaf yang terdiri dari susunan idhafah. Susunan idhafah ini berstatus sebagai khabar.
Zharaf yang menjadi khabar juga bisa didahulukan dari mubtada`nya. Kasusnya sama dengan kasus khabar yang terdiri dari jarr + majrur. Contoh:
Zharaf zaman Zharaf makan
بعْد النّوْمِ غُسْلٌ
Setelah tidur mandi أمام الْمأْمُوْمِ إِمامٌ
di depan makmum ada seorang imam
Susunan kata بعْد النّوْمِ adalah khabar yang didahulukan daripada mubtada`nya dan terdiri dari susunan idhafah dari zharaf, dan kata غُسْلٌ adalah mubtada` yang diakhirkan daripada khabarnya.
LATIHAN
1. Sebutkan huruf-huruf jarr yang kau hafal!
2. Apa yang dimaksud dengan idhafah itu? Susunan idhafah terdiri dari apa saja?
3. Apa zharaf itu? Ada berapa zharaf itu? Sebutkan!
4. Bacalah teks berikut ini dengan benar! (terutama perhatikan cara membaca akhir kata dari setiap kata yang ada) kemudian terjemahkan ke dalam bahasa Indonesia!
الولد المجتهد في البيت الجديد// غسل اليدين إلى المرفقين// وجلود الميتة طاهرة بالدباغ// غسل الرجلين إلى الكعبين// الاستنجاء واجب من البول والغائط// في الماء الراكد// المياه على أربعة أقسام// للثواب الكثير// إلى غروب الشمس// الاستنجاء بثلاثة أحجار// الحمد للّه رب العالمين// عند القيام من النوم// عند القيام إلى الصلاة// مسح الأذنين بماء جديد// يقرأ أحمد القرآن في البيت الكبير// في كل ركعة قيامان// للاعتكاف شرطان//
5. Carilah isim yang dibaca jarr lalu sebutkan apa yang membuat dia dibaca jarr!
6. Sebutkan status masing-masing kata dari teks di atas dan sebutkan tanda i’rabnya!


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar